Bahasa Arab Bukan Warisan Peradaban Kristen: Inskripsi Yahudi Sephardi di Marocco (Maghrib)

שלום עליכם

Tulisan berbahasa Arab yg bergaris itu maksudnya: “ini adalah beberapa bukti tentang adanya kaum Yahudi yang berasal dari Palestina.” Komunitas Yahudi Palestina ini migrasi ke wilayah Marocco sejak era kolonialisasi kekuasaan Romawi di Timur Tengah. Ini merupakan indikasi kuat bahwa migrasi besar-besaran kaum Yahudi Pelestina ke wilayah-wilayah Afrika, hingga ke kawasan Marocco di barat Afrika, justru didorong oleh faktor politik, sosial dan ekonomi. Sayangnya, tulisan Ibrani tersebut kurang teliti cara menyalinnya, karena antarkata tidak ada spasi, dan kayaknya penulisan Ibrani-nya ada yang hilang/korup, terutama huruf2nya di bagian terakhir.

Kalau bacaan saya seharusnya dibaca: Metrona bat Rabi Yehudah Nach(…..).

Inskripsi yang huruf2nya hilang tersebut sebenarnya bisa dibaca Nach(man), bisa dibaca Nach(um), bisa dibaca Neche(miyah), bisa dibaca Noach, atau bisa dibaca versi lain, atau bisa dibaca Nech(….). Ini yang harus dikonfirmasi berdasar data-data lain. Bila inskripsi tersebut dibaca Metrona bat Ravi Yehudah Noach, artinya: Ibunda kami Sang Putri dari Rav Yehudah Noach.

Anehnya pada inskripsi tersebut tertulis istilah מתרונה Metrona (Bunda kami) yang sebenarnya merupakan istilah Yunani yg di-Arab-kan dan menggunakan bentuk gramatika Arab – yakni ” isim dhamir ” נה (na) sebagai bukti adanya eksistensi penggunaan bahasa Judeo-Arabic di masa kekuasaan Romawi. Atau istilah tersebut merupakan dialek Ibrani khas Marocco yang berkembang di kawasan Afirika, yang perlu kajian lebih lanjut. Fakta ini juga dapat dibenarkan karena Talmud Yerushalmi/Jerusalem Talmud juga ditulis dng banyak menggunakan/mengadopsi istilah-istilah Yunani yang di-Ibrani-kan. Inilah karakter bahasa Mishnaic Hebrew. Namun demikian, istilah yang tertulis dalam bhs ibrani pada inskripsi tersebut membuktikan bahwa seseorang yang dimaksud itu adalah seorang royal/orang terpandang, karena bhs Yunani adalah ekspresi bahasa sebagai penanda identitas komunitas kelas tinggi pada zamannya, yang menggunakan campuran bhs Yunani.

Inskripsi yang menggunakan istilah Judeo-Arabic מתרונה tersebut membuktikan bahwa bahasa Judeo-Arabic justru telah eksis sejak era pra-Islam, dan eksistensi bahasa Arab telah mapan sebelum Kristen ada, bahkan sebelum Jesus dilahirkan. Jadi sangat tidak tepat bila dikatakan bahwa bahasa Arab adalah bahasa warisan kaum Kristen yang kemudian diwarisi oleh kaum Muslim. Pernyataan ini absurd, ahistoris dan tidak dapat dipertanggungjawabkan. Jadi sekali lagi bahasa Arab telah mapan di kalangan Yahudi dan bahkan aksara Judeo-Arabic telah ada sejak era pra-Islam, dan bukan diciptakan pada masa Islam muncul sebagaimana yang dituduhkan oleh para pseudo-scholars di kalangan Kristen. Inilah bukti kuat yang tidak bisa dibantah oleh siapapun bahwa bahasa Judeo-Arabic bukanlah kreasi dari Rav Saadia Gaon. Namun Rav Saadia ben Yosef al-Fayyumi (882-942 C.E.) hanyalah yang mengkodifikasi cara penulisan Judeo-Arabic yang kemudian populer pada Abad X Masehi. Pada inskripsi tersebut membuktikan adanya kuburan seorang wanita Yahudi terpandang yang dimakamkan di kawasan Welili, kota Meknes – Marocco pada era Romawi.

Fakta penggunaan dan eksistensi bahasa Arab di kalangan komunitas Yahudi di Palestina sebenarnya juga diteguhkan dng adanya temuan dokumen2 di kawasan Nahal Hever, wilayah Qumran yang teks2nya ditulis dalam bahasa Aram, Yunani dan (Arab) Nabatea. Sebagaimana yang ditemukan dokumennya oleh Y. Yadin.

“The second of these collections stems from Nahal Hever. Israeli excavators discovered these materials in situ in 1960-61, again under Y. Yadin. This area yielded what are actually three collections of documents. One is the personal archive of the colorful lady, Babatha. This group of texts included Aramaic, Greek and Nabatean legal documents. Lihat Y. Yadin, Bar Kokhba: The Rediscovery of the Legendary Hero od the Second Jewish Revolt Against Rome (New York: Random House, 1971), 222-53. Juga bisa dibaca karya Lawrence H. Schiffman ” The Contribution of the Dead Sea Scrolls to the Study of Hebrew Language and Literature ” dalam Michael A. Schmidman (ed.) Turim: Studies in Jewish History and Literature Vol. 1 (New York: Touro College Press, 2007), hlm. 241.

Temuan dokumen di Nahal Hever di Palestina dan inskripsi di Meknes, Marocco merupakan 2 bukti utama yang tak bisa dibantah siapapun.

 

Posted in Biblical Studies | Tagged , , , | Leave a comment

Orang-orang benar akan mewarisi bumi (Surga-Nya)

Siapakah mereka yang akan mewarisi bumi (yakni Surga-Nya)? Tertulis dalam kitab suci:

Mereka adalah orang-orang (yang) benar.

Tidaklah diperlukan seseorang harus dibunuh untuk penebusan dosa agar bisa menjadi orang-orang yang benar di mata Tuhan yang Maha Tinggi.

Screen Shot 2018-01-11 at 13.06.40.png

Tzadiqīm yireshu aretz ve yishkenu la’ad ‘aleyha.

Orang-orang benar akan mewarisi bumi, Dan mereka akan mendiaminya selama-lamanya. (Psalms/Tehilim 37:29)

Screen Shot 2018-01-11 at 13.05.17.png

Wa laqad katabnā fī al-Zabūr min ba’di al-Dzikr, anna al-ardh yaritsuhā ‘ibadiya al-shōlihūn.

Dan sesunggunhya, Kami telah tuliskan dalam Zabur, setelah pewahyuan yang diberikan kepada Musa, “Sesungguhnya Hamba-Ku yang benar akan mewarisi bumi.” . (Al-Anbiya’ 21:105)

Posted in Uncategorized | Tagged , , | Leave a comment

The Qurbana Qadisha / ‘Idul Qurban / ‘Aqedah Yitzhaq

Shalom ‘aleychem
Assalamu ‘alaykum

The Quran (הקראן) and Torah (מקרא) are the heavenly texts of HASHEM. Both have the same episteme.

Mikra, Sefer Bereshit 12:10

ויהי רבע בארץ וירד אברם מצימה

Va yehi ra’av be eretz va yered Avram Mitzreyemah ….”

” There was a famine in the land, and Abram descended to Egypt …..”

Quran in Arabic, Al-Baqarah 2:61

اهبطوا مصرا فان لكم ما سالتم

” …. Ihbithu Mishra fa inna lakum ma sa’altum.”

” …. descend to Egypt and there you will find what you have asked for.”

Quran in Hebrew, Al-Baqarah 2:61

לכו ירד מצרימה ומצאתם שם את אשר שאלתם

” ….. lechu yered Mitzrayemah u-metzetem shem et asher she’elthem ….. ”

” … go down to Egypt and there you will find what you have asked for.”

The Quranic term اهبطوا (ihbithu), is a unique, meaning ” go down ” or ” dencend to.” This Arabic term is to refer to the geographical setting, from the upland to the lowland. And based on this verse, the word اهبطوا (ihbithu) is to migrate from the higher terrain of Canaan to the lowland as another place, Egypt.

Meanwhile, the Masoretic term ירד (yered) is exactly the same, indeed similar in Hebrew lexicon. The Hebrew term ירד ( yered) means ‘went down’ or ‘ descended to ‘ is the usual term used in the Torah for the pessage from the higher terrain of Canaan. The journey to Canaan is always referred to as עלה (‘oleh), meaning ” going up.” Thus, Egypt land is the lowland in the light of the Quran and the Torah.

Based on both Scriptures, I have to say to you all that Egypt is a lowland in an academic paradigm. Avraham avinu ‘alayv ha-shalom descended to Egypt, and Moshe rabbenu ‘alayv ha-shalom order to the b’ney Yisrael to descend to Egypt.

Baruch HASHEM

Photo: interfaith community (YIPC), discussing the Qurbana Qadisha (Christianity), ‘Idul Qurban (Islam), ‘Aqedah Yitzhaq (Judaism). All Abrahamic faiths celebrate the symbols, and to practise the symbols. August 4th 2017, Surabaya

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Sejarah Yang Terlupakan Part 12

Shalom ‘aleychem
Assalamu ‘alaykum

part-12b.jpg part-12a.jpg

Eliachim: Nasab Biologis Maryam

Jimmy Jeffrey dalam tulisannya mengenai nasab biologis Maryam yang diklaim melalui Eli sebagaimana yang termaktub dalam Injil Lukas 3:23, merujuk pada kajian linguistik. Menurutnya, Injil Lukas 3:23 yang dinyatakan sebagai jalur nasab biologis Maryam justru telah eksis sejak awal era kekristenan. Namun, dengan adanya buku karya seorang sejarawan gereja yang bernama Eusebius, maka pendapat Julius Africanus lebih populer. Julius Africanus menyatakan bahwa daftar silsilah yang termaktub dalam Lukas 3:23-38 adalah daftar silsilah Yusuf, dan bukan daftar silsilah Maryam. Jadi, popularitas pendapat yang menyatakan bahwa Lukas 3:23-38 sebagai daftar silsilah Yusuf tersebut akibat pencatatan resmi sebagaimana yang tertulis dalam buku Ecclesiastical History (Sejarah Gereja) karya Eusebius.

Persoalan yang saya kritisi pada tulisan saya ini tidak bermaksud mengulang kembali kesahihan atau ketidaksahihan nasab biologis Maryam dan perdebatannya yang dikaitkan dng Daftar Silsilah dalam Injil Lukas 3:23-38). Justru dalam konteks ini saya ingin mengkritisi argumen Jimmy Jeffrey berkaitan dng kajian linguistik yang dipaparkannya demi menyokong pendapatnya yang sebenarnya merupakan argumen yang dipaksakan dan invalid. Bahkan argumentasi yang dibangunnya memiliki kecacatan fatal yang justru membuktikan bahwa sang penulis tidak memahami keilmuan linguistik berbasis teks sumber.

Demi menguatkan argumentasinya, Jimmy Jeffrey mengutip teks dari Injil apokrif, yakni pseudo-Matthew Gospel. Chap. 4.

” … And having weaned her in her third year, Joachim, and Anna his wife, went together to the temple of the Lord to offer sacrifices to God, and placed the infant, Mary by name …”

Berdasar pada teks Injil pseudo-Matthew ini, Jimmy Jeffrey menyatakan bahwa Joachim (Yoyakim), yakni nama ayah Maria dalam Injil apokrif pseudo- Matthew tersebut bisa saja merupakan perubahan nama dari Eliachim (Eliyakim) yang akhirnya disingkat menjadi Eli. Dengan demikian, nama Eli adalah singkatan dari nama Eliachim (Eliyakim). Nama Eliachim (Eliyakim) dan nama Joachim (Yoyakim) keduanya mengandung nama ilahi, yakni istilah Yo ringkasan dari nama Yehovah, sedangkan istilah El ringkasan dari sebutan Elohim.

Contoh perubahan nama Eliachim (Eliyakim) menjadi Joachim (Yoyakim) juga terdokumentasi dalam teks Masoret yang di kalangan komunitas Yahudi disebut TaNaKH. Dalam teks 2 Raja-raja 23:34 ternyata Firaun Nekho mengangkat Eliyakim, anak Yosia, menjadi raja untuk menggantikan Yosia, ayahnya, dan menukar namanya dengan nama Yoyakim. Selain itu dalam kitab Judith versi Yunani, yang dikenal sebagai teks Septuaginta (LXX) khususnya pada pasal 4:1-11 tertulis nama imam besar Joachim (Yoyakim) sedangkan dalam versi Latin (Vulgata) tercatat dengan nama Eliachim (Eliyakim). Dalam teks Latin Vulgata tertulis demikian

“..Sacerdos etiam Eliachim scripsit ad universos qui erant contra Esdrelon..” (Judith 4:5).

Perbedaan ini terletak pada perbedaan teks dari beberapa manuskript yang menandakan adanya variasi penyebutan nama Eliachim (Eliyakim) dan Joachim (Yoyakim).

Jimmy Jeffrey juga mengutip buku apologetik karya William Lukyn mengenai jawaban Androinicus (1310M) yang mengutip tulisan Rabbi Elijah terkait nama Joachim sebagai nama ayah kandung Maryam.

“Why do Christians extol Mary so highly, calling her nobler than the Cherubim, incomparably greater than the Seraphim, raised above the heavens, purer than the very rays of the sun? For she was a woman, of the race of David, born to Anne her mother and Joachim her father, who was son of Panther. Panther and Melchi were brothers, sons of Levi, of the stock of Nathan, whose father was David of the tribe of Judah.”

Dalam bagian lain pada buku William Lukyn juga tertulis hal yang senada, yakni terkait nama Joachim sebagai nama ayah kandung Maryam. Dokumen yang dimaksud justru mengacu pada dokumen Yahudi, yakni Doctrina Jacobi (634M). Dalam dokumen tersebut disebutkan tentang cemoohan seorang rabi dari Tiberias tentang Maria.

“.. Anda he said, Why do the Christians magnify Mary? She is the daughter of David and not Theotokos (i.e. born of God), for Mary is a woman, daughter of Joakim and her mother was Anna. Now Joakim is son of Panther and Pather was brother of Melchi, as the tradition of us Jews in Tiberias has it, of the seed of Nathan, the son of David, of the seed of Judah.”

(William Lukyn, Adversus Judaeos: A Bird’s Eye View of Christian Apologiae until the Renaissance, Cambridge University Press, 2012).

Berdasarkan buku apologetika Kristen karya William Lukyn (2012) tersebut, maka Jimmy Jeffrey membangun sebuah wacana baru bahwa nama ayah kandung Maryam adalah Joachim (Yoyakim) yang sebenarnya adalah nama lain atau pun perubahan nama dari nama Eliachim (Eliyakim). Namun ironisnya Jimmy Jeffrey tidak kritis atau memang secara sengaja memanipulasi kecerdasan para pembacanya. Pertama, Jimmy Jeffrey mengaitkan varian bentuk nama Eliachim (Eliyakim) dan Joachim (Yoyakim) dalam teks Masoret Ibrani, teks Septuaginta, dan teks Vulgata serta menghubungkannya dengan nama Joachim (Yoyakim), yakni nama ayah kandung Maryam, sebagaimana yang termaktub dalam Injil apokrif. Kedua, Jimmy Jeffrey menyatakan bahwa nama Joachim (Yayakim) dalam Injil apokrif tersebut adalah sepadan dng nama Eliachim (Eliyakim), dan nama Eli dalam Injil Lukas 3:23 merupakan nama bentuk ringkas dari nama panjang, Eliachim (Eliyakim).

Sebenarnya, saya sepakat bila nama Raja Eliachim, אליקים (Eliyakim) adalah nama lain, dan sekaligus varian nama dari nama Sang Raja Joachim, יהויקים (Yehoyakim), sebagaimana yang tercatat dalam 2 Raja-raja 23:34 versi teks Masoret Ibrani. Bahkan nas 2 Raja-raja 23:34 dalam versi teks Septuaginta dan versi teks Vulgata Latin juga tertulis nama Raja Ioakim sebagai nama lain dari nama Eliachim. Teks 4 Regum 23:34 berbunyi sbb:

” Regemque constituit Pharao Nechao Eliachim filium pro Iosias patre eius: vertitque nomen Ioakim.” (Alberto Colunga (ed.), Biblia Sacra: Vulgata Clementinam, Madrid: Biblioteca de Autores Christianos, 2012), p. 321

Saya juga sepakat bahwa nama Imam Besar Ioakim dalam teks versi Septuaginta Yunani juga tertulis Eliachim dalam teks versi Vulgata Latin. Pada teks Septuaginta Yunani, nas Yudith 4:5 tertulis nama Imam Besar Ioakim (Sir Lancelot C.L. Brenton, the Septuagint with Apocrypha: Greek and English, Hendrickson Publishers, 1995), p. 38. Sementara itu, versi Vulgata Latin tertulis nama lain, yakni nama Imam Besar Eliachim (Colunga, Bibila Sacra: Vulgata Clementinam, Madrid: Biblioteca de Autores Christianos, 2012), p. 405. Keduanya memang merujuk kepada person Imam Besar yang sama, meskipun dng penyebutan nama yang berbeda. Dengan demikian, hal ini bisa disimpulkan bahwa nama Raja Ioakim (Joachim) sama dng nama Raja Eliachim, dan nama Imam Besar Ioakim (Joachim) sama dng nama Imam Besar Eliachim.

Namun persolan nama Eli dalam Injil Lukas 3:23 itu apakah ringkasan dari nama Eliachim yang tidak lain adalah sama dng nama Joachim sebagai nama ayah kandung Maryam dalam Injil apokrif? Faktanya tidak demikian, dan ulasan Jimmy Jeffrey telah memanipulasi kajian linguistik yang amat tidak valid.

Ada 5 alasan kuat menurut saya utk membuktikan kecerobohan Jimmy Jeffrey dalam pembahasan bergaya permainan kata (word game) antara nama Eli dalam Lukas 3:23 yang dikaitkan dng nama Eliyakim ( אליקים).

  1. Nama Eliachim dalam bahasa Ibrani tertulis אליקים (Eliyakim), sedangkan nama Joachim dalam bahasa Ibrani tertulis יהויקים (Yehoyakim). Sedangkan dalam bahasa Ibrani, nama Eli yang termaktub dalam teks Injil Lukas 3:23 tertulis עלי (‘Eli) bukan tertulis אלי (Eli), yang diklaim oleh Jimmy Jeffrey sebagai singkatan dari nama lengkap אליקים (Eliyakim). Pada ranah inilah Jimmy Jeffrey memanfaatkan ketidakcerdasan para pembacanya. Bahkan terkesan memanipulasi nama Ibrani secara invalid. Dalam konstruksi nama Ibrani, sesuai yang termaktub dalam teks Masoret (TaNaKH), tidak ada satu pun nama panjang yang terindikasi merupakan gabungan dari kata עלי (‘Eli) dengan kata Ibrani lainnya. Justru yang sering muncul adalah gabungan kata אלי (Eli) dng kata Ibrani lainnya. Contoh: אליקים (Eliyakim), אליהו (Eliyahu), אלחנן (Elchanan), אליאב (Eliab), אלידע (Eliyada’), אליסף (Elyasaf), אליאל (Eliel). Dengan demikian, klaim Jimmy Jeffrey yang menyatakan bahwa nama lengkap אליקים (Elyakim) yang disapa dng nama pendek עלי (‘Eli) merupakan upaya mencocokkan sesuatu yang sebenarnya tidak cocok dalam ranah kebahasaan. Dan upaya mencocokkan keduanya merupakan bentuk kecerobohan. Dengan demikian, wacana baru yang disuguhkan oleh Jimmy Jeffrey kepada para pembacanya tersebut pasti akan runtuh, dan tidak sesuai dng nama-nama yang telah eksis dalam tradisi Ibrani, sebagaimana yang termaktub dalam Torah, Neviem ve Khetuvim (TaNaKH).
  2. Penggunaan nama עלי (‘Eli) dalam kitab TaNaKH bisa berdiri sendiri, dan tidak perlu merupakan gabungan kata dengan kata Ibrani lainnya; dan nama עלי (‘Eli) sangat familiar digunakan sebagai sebuah nama diri (proper name) dalam TaNaKH. Lihat 1 Samuel 1:3-25; 1 Samuel 2: 11-27; 1 Samuel 3:1-16; 1 Samuel 4:4-10; 1 Samuel 14:3, 1 Raja-raja 14:3. Jadi antara nama person עלי (‘Eli) dan ungkapan אלי (Tuhanku) sebagai ekspresi seruan seorang hamba kepada TUHAN bukanlah hal yang sepadan. Dan, Yeshu ha-Notzri telah menyeru TUHAN-nya saat di tiang salib dng seruan אלי אלי (Tuhanku Tuhanku) dan tidak menyeru dng nama person עלי עלי (‘Eli ‘Eli).
  3. Dalam catatan kitab TaNaKH, Midrash, Talmud, atau pun kitab-kitab dokumen Rabbinik yang lain, tidak ada 1 pun penggunakan nama אלי (Eli) sebagai nama person. Apalagi bila nama ini berdiri sendiri tanpa digabung dng kata Ibrani lainnya. Dengan kata lain, tidak pernah ada 1 pun nama אלי (Eli) yang dipakai oleh seorang manusia historis dalam dokumen TaNaKH atau pun dokumen Rabbinik lainnya, dan tidak ada 1 pun nama עלי (‘Eli) yang merupakan singkatan/ringkasan dari nama panjang seseorang.
  4. Bila nama Eli dalam Injil Lukas 3:23 yang bhs Ibrani-nya tertulis עלי (‘Eli) dianggap scribal error, lalu adakah manuskrip PB yang bisa dijadikan sebagai teks pembanding, yang memuat alternatif bacaan nama person yang lain? Selama ini saya belum menemukannya.
  5. Bila sang apologet Kristen beralibi bahwa nama Eli dalam Lukas 3:23 itu sebenarnya dalam bhs Ibrani tertulis אלי (Eli) atau האלי (Heli). Namun, mereka harus bisa membuktikan manuskripnya terkait nama personal yang memang tertulis seperti itu. Bila fakta tekstual ternyata tertulis nama personal yang demikian, maka bisa jadi ini memang khusus nama special nenek moyang Yesus, yang tidak pernah ada dan dipakai dalam tradisi Ibrani, khususnya nama-nama tokoh dalam kitab TaNaKH. Bahkan tidak familiar di antara orang-orang Ibrani sepanjang abad, dan baru muncul pada era PB. Sama halnya dng konsep special adoption yang memang special utk mendukung teori the Virgin Birth khas doktrin Kristen, dan tidak ada kaitannya dng teori Levirate marriage khas Judaism yang berlaku dalam tradisi Ibrani, dan anehnya baru muncul pada era PB juga.

Kesimpulan

Kajian linguistik antropologis terkait nama-nama Ibrani ini merupakan fakta historis yang bisa dibuktikan melalui teks sumber. Sekali lagi, klaim Jimmy Jeffrey terkait nama Eliachim sebagai bentuk pendek nama Eli merupakan manipulasi data yang ahistoris dan manipulatif. Dan, tindakan manipulasi data itu berakar dari ketidakjujuran penjelasan kajian linguistik komparatif (filologis) terkait persoalan antara perbedaan konsonan ע (‘ayin) pada nama עלי (‘Eli) dan konsonan א (alef) pada nama אלי (Eli).

Baruch HASHEM.

Leave a comment

Sejarah Yang Terlupakan Part 11

Shalom ‘aleychem
Assalamu ‘alaykum

part-11.jpg

Yeshu ha-Notzri: ha-Ish (Orang Itu)

בסמ ללה אלרחמן אלרחים

Setelah saya berhari-hari membaca banyak dokumen, terutama dokumen berbahasa Ibrani maupun dokumen2 non-Kristen, ternyata saya tidak menemukan data apapun yang menyebutkan tentang 3 pilar status genealogis Yeshu ha-Notzri secara pasti.dan meyakinkan.

Tiga pilar Genealogis itu adalah:

  1. Dalam dokumen Yahudi, nasab biologis Yesus tidak berasal dari benih King Salomo.
  2. Dalam dokumen Yahudi, nasab bilologis Yesus tidak berasal dari benih Daud.
  3. Dalam dokumen Yahudi, nasab biologis Yesus tidak berasal dari benih Yehuda.

Klaim kaum Kristiani terkait 3 pilar yang secara umum menyatakan bahwa Yeshu berasal dari benih Salomo, benih Daud dan benih Yehuda ternyata hanya muncul dalam dokumen PB (kitab suci Kristen) dan dokomen-dokumen Kristen yang mengutip pernyataan orang Yahudi atau pernyataan seorang rabbi, yang secara fakta ternyata datanya tidak bisa dikonfirmasi dari pihak dokumen Yahudi sebagai justifikasi. Jadi klaim 3 pilar di atas hanya mengacu pada 2nd sources, bukan mengacu pada 1st sources, karya asli sang penulis, yang berasal dari dokumen Rabbinik.

Apakah para rabbi telah menghilangkan data primary sources itu atau memang para rabbi dalam dokumen-dokumen Yahudi itu memang tidak pernah berbicara apapun tentang Yeshu ha-Notzri (Yesus dari Nazareth) yang dianggap berasal dari benih Salomo, atau benih Daud atau pun benih Yehuda? Dalam dokumen Yahudi hanya tertulis Yeshu Ben Stada atau pun Yeshu Ben Panthera atau pun ישוע הנצרי ( Yeshu ha-Notzri ), artinya: ‘Yesus orang Nazareth’ atau pun minimal dengan sapaan האש (ha-Ish), artinya: ‘ Orang Itu’ sebagaimana yang termaktub dalam teks בעל הטורים (Ba’al Haturim) atu pun teks אגרות הרמבם (Iggerot ha-Rambam) dan tidak ada istilah lain yang merujuk kpd Yesus dng menyebut nasabnya secara langsung kpd Salomo, atau pun menyebut nasabnya secara langsung kepada Daud atau pun kepada Yehuda. Minimnya informasi atau lebih tepatnya ketiadaan informasi tentang Yeshu yang nasab biologisnya dinisbatkan berasal dari benih Salomo, atau pun benih Daud atau pun benih Yehuda merupakan riset yang amat menarik utk ditindaklanjuti oleh komunitas Lintas Agama.

Dalam kitab Talmud memang disebutkan nama Yeshu Ben Stada (Yeshu Ben Satit da mi ba’alah – yang artinya Yeshu anak Sang Perempuan yang tidak setia kepada suaminya). Dan dalam kitab Talmud disebutkan pula nama Maryam anak perempuan Eli yang merujuk pada person yang disapa Stada itu sendiri.

Mary was the daughter of Eli: and so the Jews speak of one Mary, the daughter of Eli, by whom they seem to design the mother of Jesus of Nazareth.

“that saw, Mary the daughter of Eli in the shades, hanging by the fibres of her breasts; and there are that say, the gate, or, as elsewhere (c), the bar of the gate of hell is fixed to her ear.”

(b) T. Hieros. Sanhedrin, fol. 25. 3. (c) Ib. Chagiga, fol. 77. 4.

Rabbi Moshe Bogomilsky juga menjelaskan Yeshu ha-Notzri dng sapaan yang dikenal אתו האש (oto ha-Ish) dan Maryam dng sapaan האשה (ha-Ishah), ‘Sang Perempuan Itu’ dalam literatur Rabbinik sebagai berikut:

“כי יקום בקרבך נביא…והנביא ההוא…יומת”

“If there should stand up in your midst a prophet…and that prophet…shall be put to death.” (13:2-6)

QUESTION: The Ba’al Haturim, in old editions of the Chumash, writes: “bekirbecha (בקרבך) — “in your midst” — has the numerical value of 324, which is also the numerical value of ‘zu ha’ishah’ (זו האשה) — ‘this is the woman.’ ”

To which woman is the Ba’al Haturim referring?

ANSWER: Many years ago in Europe all books on Torah subjects were carefully scrutinized by a censor. He was a representative of the church who would delete or make changes if the content of the sefer was derogatory to Christianity.

Originally, the Ba’al Haturim wrote: “bekirbecha navi — zu ha’ishah ubenah” — The words “bekirbecha navi” (בקרבך נביא) have the numerical value of 387, the same as the numerical value of the words “zu ha’ishah u-bnah” (זו האשה ובנה) — this is the woman and her son — referring to the infamous mother who brought to the world a son (“oto ha’ish” — “Yeshu hanotzri”) who became founder of Christianity. He tried to impress upon the world that he was a prophet sent by G‑d as Mashiach. Ultimately, he was put to death.

The censor was unhappy with the Ba’al Haturim’s comment that there is a hint in the Torah that Yeshu was a false prophet and should be put to death. Thus, he deleted the words “navi” — “prophet” and “ubenah” — “her son.” Hence, the censor’s amended version seems difficult to comprehend.

Berkaitan dng nasab biologis Yesus melalui Maryam, Jimmy Jeffrey mengajukan beberapa bukti mengenai keotentikan nasab biologis Yesus berdasarkan statement oral dan karya tulisan para rabbi serta dokumen-dokumen Rabbinik. Jimmy Jeffrey mengatakan bahwa ada beberapa hal yang menarik dalam buku karya William Lukyn yang berjudul Adversus Judaeos: A Bird’s Eye View of Christian Apologiae until Renaissance (Cambridge University Press, 2012).

Menurutnya, dalam buku tersebut terdokumentasi mengenai jawaban Androinicus (1310 M) terhadap pertanyaan orang Yahudi tentang status Maria (Maryam) sebagai keturunan Daud. Androinicus yang hidup pada Abad Pertengahan menyatakan bahwa dia telah menemukan sebuah tulisan seorang rabi Yahudi yang bernama Elijah, yang menyebutkan bahwa Maria adalah keturunan Daud. Sekaligus informasi mengenai nama orang tua Maria, yakni Yoakim dan Anne serta kaitannya dengan tradisi Levirate marriage. Berikut ini adalah dialog antara seorang Yahudi dng Androinicus, yang dikutip dari buku karya William Lukyn itu.

“Why do Christians extol Mary so highly, calling her nobler than the Cherubim, incomparably greater than the Seraphim, raised above the heavens, purer than the very rays of the sun? For she was a woman, of the race of David, born to Anne her mother and Joachim her father, who was son of Panther. Panther and Melchi were brothers, sons of Levi, of the stock of Nathan, whose father was David of the tribe of Judah.”

Jimmy Jeffrey juga menyatakan bahwa William Lukyn juga mengutip dokumen Yahudi, yakni Doctrina Jacobi (634 M), dokumen yang eksis pada era Islam. Dalam dokumen itu disebutkan tentang adanya cemoohan seorang rabi dari wilayah Tiberias terhadap status Maria. Berikut kutipannya:

“..Anda he said, Why do the Christians magnify Mary? She is the daughter of David and not Theotokos (i.e. born of God), for Mary is a woman, daughter of Joakim and her mother was Anna. Now Joakim is son of Panther and Pather was brother of Melchi, as the tradition of us Jews in Tiberias has it, of the seed of Nathan, the son of David, of the seed of Judah.”

Menurut Jimmy Jeffrey, Androinicus dalam dialognya dengan orang Yahudi itu mengatakan bahwa Yesus tidak saja keturunan suku Yehuda, dia juga keturunan suku Lewi atau keturunan Harun sekaligus keturunan Daud . Berikut pernyataan Androinicus:

“.. And our Gospel is true, when itu says that Mary is the kinswoman of Elizaveth, for the tribes of Judah and of Levi were mingled”.

Dengan demikian, Jimmy Jeffrey memandang penting terkait dokumen kuno dari kalangan Yahudi seperti kitab Doctrina Jacobi (634 M.), yakni dokumen era generasi Geonim dan acuan dialog antara Androinicus (1310 M.) dengan seorang rabi Yahudi yang hidup pada masa generasi Rishonim serta mengutip karya tulisan Rabbi Elijah yang manuskripnya bisa jadi berasal dari generasi era pra-Gaonim atau sezaman dng era Rishonim. Namun, dokumen-dokumen itu apakah benar-benar ada dan bisa ditelusuri kebenarannya berdasarkan kutipan yang termaktub dalam tulisan-tulisan para rabbi era Tanaim, Amoraim, Saboraim, atau minimal tulisan para rabbi era Gaonim dan Rishonim? Seorang rabbi (atau pun kohen) sejak era Soferim, Tanaim, Amoraim, Saboraim, Geonim, Rishonim maupun Akharonim, pasti para rabbi tersebut memiliki sanad keguruan, dan itu semua tercatat rapi dalam תולדות גדולי ישראל (Toledot Gadoli Yisrael). Nama-nama mereka dan karya-karya mereka pasti tercatat dan diperbincangkan oleh rabbi2 semasanya dan sekaligus dibicarakan dan diperdebatkan oleh rabbi-rabbi era pasca zamannya. Bahkan, nama sang rabbi serta kutipan-kutipan tulisannya juga dapat dilacak melalui dokumen rabbi-rabbi yang lain. Misalnya, karya Rav Saadia Gaon (Rasag) dapat dijumpai dalam tulisan Rashi, Ibnu Ezra, Radak, Ramban, Rambam, termasuk juga diperbincangkan dalam karya Rabbi Bachye ben Asher dan Rabbi Yosef Chayyim dalam karya halachic-nya yang berjudul Ben Ish Chai. Bahkan tulisan Abraham Ibnu Ezra (Raba’) juga dapat dilacak melalui karya Radak, Ramban, Rabbi Bachye ben Asher dan tulisan-tulisan para Tosafis. Terkait dng kutipan2 para Rabbi terhadap tulisan Ibn Ezra, hal itu bisa ditelusuri melalui kitab עיונים בלשונות הראבייע (‘Eyonim be Lesonot ha-Raba’).

Oleh karena itu, sangat mustahil bila para rabbi di wilayah Tiberias tidak mengenal tulisan Rabbi Elijah yang bisa jadi beliau adalah seorang rabbi senior di wilayah itu. Dan menurut saya juga mustahil bila para rabbi juga tidak pernah mengutip tulisan Rabbi Elijah, sebagaimana yang dikutip oleh Androinicus (1310 M), sang apologet Kristen tsb. Begitu juga sangat mustahil bila dalam karya2 Rabbinik tidak ada kutipan kitab Doctrina Jacobi dalam karya-karya Rabbinik sezamannya atau pun pasca zamannya, padahal kitab Doctrina Jacobi merupakan karya penting yang muncul pada era Gaonim, terutama terkait nasab Yeshu ha-Notzri sebagai keturunan Raja Daud. Jadi informasi tentang adanya tulisan Rabbi Elijah yang menyebutkan nasab biologis Maria (Maryam) yang merujuk kpd Raja Daud melalui Nathan hanyalah informasi sepihak yang tidak dapat dikonfirmasi kebenarannya melalui dokumen2 Rabbinik.

Dialog yang mengutip dokumen Rabbi Elijah itu memang amat menarik untuk ditelusuri kebenarannya, terutama berkaitan dng manuskrip aslinya, kutipan2 tulisannya dari sumber-sumber Rabbinik yang dapat ditelusuri dan sekaligus dapat dijadikan sebagai teks pembanding. Apalagi nasab biologis Maryam menurut tulisan Rabbi Elijah serta kitab Doctrina Jacobi itu merujuk 3 pilar utama mengenai nasab Maryam sebagai (1), benih Nathan, (2) benih Raja Daud, (3) benih Yehuda.

Dan lagi, menurut kedua dokumen Rabbinik itu dinyatakan bahwa Maryam secara genetis memang diakui sebagai keturunan Raja Daud, dan ternyata telah dikenal di kalangan masyarakat Yahudi di kawasan Tiberias. Bila dokumen itu bukan fiktif atau pun imaji, maka ini justru membuktikan bahwa karya Rabbi Elijah itu merupakan karya yang tersebar dan dikenal secara masif di kalangan masyarakat Yahudi, terutama di kalangan para rabbi di wilayah Tiberias. Ini pasti akan menjadi isu yang amat debateable dalam karya-karya Rabbinik pada masa itu, dan juga era selanjutnya, yang mengerucut pada wacana pro dan kontra. Apalagi kitab Talmud yang saat itu juga berbicara mengenai tokoh Yeshu Ben Panthera faktanya telah terkodifikasi dan final.

Namun faktanya tidak demikian adanya, tidak ada 1 pun dokumen yang membicarakan mengenai karya tulisan Rabbi Elijah tersebut. Apalagi perdebatan di antara para rabbi mengenai kitab Doctrina Jacobi. Padahal kitab Doctrina Jacobi dan karya Rabbi Elijah yang membicarakan nasab Yeshu melalui Maryam telah dikenal dalam tradisi komunitas Yahudi di Tiberias. Berikut kutipannya :

“…as the tradition of us Jews in Tiberias has it, of the seed of Nathan, the son of David, of the seed of Judah.”

Dengan demikian, tulisan Rabbi Elijah dan buku Doctrina Jacobi secara de facto hanyalah dokumen yang tercantum dalam dokumen Kristen, dan tidak tercantum dalam dokumen Rabbinik lainnya. Dokumen yang mengutip dan menyitir tulisan Rabbi Elijah dan kitab Doctrina Jacobi itu hanya termaktub dalam buku apologetika Kristen yang berjudul Adversus Judaeos: A Bird’s Eye View of Christian Apologiae until Renaissance (Cambridge University Press, 2012).

Saya menduga bahwa Andronicus (1310 M.) telah salah kutip dng menyandarkan argumentasinya merujuk pada Rabbi Elijah. Saya juga menduga bahwa Andronicus sebenarnya mengutip Injil Apokrif, yakni Injil Yakobus yang di dalamnya memang telah disebutkan nama ayah dan nama ibundanya Maryam yang bernama Yoakim dan Anne, dan dijelaskan juga asal suku mereka, yakni suku Yehuda. Dan secara de facto, Injil Yakobus ini ternyata telah eksis sebelum tahun 1310 M. Andronicus mencatut nama Rabbi Elijah dan menisbatkan argumentasinya dng mengutip tokoh Rabbi Elijah karena saat perdebatan itu dia sedang berpolemik dng seorang Yahudi utk menjustifikasi argumentasinya dng menggunakan kebesaran nama Rabbi Elijah.

Padahal tokoh yang disebut Rabbi Elijah adalah tokoh rekaan yang ahistoris dan tidak tercatat dalam dokumen Toledot Gadoli Yisrael. Rabbi Elijah sebagai tokoh historis atau pun tokoh ahistoris tetap saja tidak dapat ditelusuri karya tulisannya sekaligus otobiografinya dalam dokumen Rabbinik. Bila merujuk pada metodologi pembuktian fakta historis terhadap isi sebuah laporan, maka perlu adanya teori kesahihan yang digagas oleh Theodore Noldeke, seorang orientalis asal Jerman, yakni dng cara metode komparatif sebuah laporan dari komunitas yang saling berseberangan. Namun, faktanya kita tidak menemukan data pembanding apapun yang dapat digunakan sebagai kreteria kesahihan sebuah laporan terkait adanya tulisan Rabbi Elijah dan kitab Doctrina Jacobi tersebut, khususnya berdasar dokumen2 Rabbinik.

Kesimpulan

Buku apologetika Kristen karya William Lukyn ini tidak bisa dijadikan sbg bukti otentik yang dapat dipertanggungjawabkan isinya karena tulisan Rabbi Elijah dan dokumen Doctrina Jacobi yang dikutipnya tersebut hanya termaktub dalam buku apologetika Kristen yang statusnya berperan sebagai sumber kedua (2nd source), dan bukan sebagai sumber primer (1st source). Jadi sekali lagi, buku karya apologetika Kristen tsb tidak dapat dijadikan rujukan.

Baruch HASHEM

Leave a comment

Quran dalam Bahasa Kuno

Shalom ‘aleychem
Assalamu ‘alaykum

Quran-bhs-kuno-1.jpgQuran-bhs-kuno-2.jpgQuran-bhs-kuno-1.jpg

Quran dalam Bahasa Kuno

בסמ ללה אלרחמן אלרחים

Anda bisa bayangkan bagaimana ادم ( Adam ) berbicara kepada istrinya, serta Habil berbicara kepada Qabil (Kain) pada masa lalu? Anda juga bisa bayangkan bagaimana نوح ( Nuh ) berbicara kepada kaumnya pada masa lalu? Menurut peletak dasar ilmu sosiologi yang bernama Ibn Khaldun, bahasa Amazight adalah bahasa kuno yang dipakai oleh Adam. Bahasa kuno yang disebut bahasa Amazight ini hingga kini masih menggunakan aksara ‘semacam huruf Hiroglif’, mirip bahasa Koptik di Mesir yang dituturkan oleh Fir’aun. Ibnu Khaldun mengulas bahasa Amazight ini dalam kitabnya yang berjudul Al-Muqaddimah.

Sementara itu, menurut para historian dan arkheologi, bahasa kuno yang dituturkan oleh Nabi Nuh adalah bahasa Armenian. Armenia, the language of Noach and the land of Noach.

Ini ada dua buah Quran, yang satu berbahasa Amazight, dan satunya lagi berbahasa Armenia. Melalui pembacaan Quran berbahasa Armenia, kita seakan-akan bercakap-cakap dng Nabi Nuh dalam bahasa aslinya. Dan ketika kita membaca Quran dalam bhs Amazight, kita seakan-akan berdialog dng Adam dalam bahasa aslinya pula. Kini bahasa tuturan Adam masih tetap dilestarikan, dan bahasanya Nabi Nuh juga masih tetap dilestarikan, keduanya merupakan warisan Adam dan Nabi Nuh, meskipun tentu saja ada perubahan2 karena rentang/ jarak zaman yang begitu panjang. Sama dng bhs Koptik adalah warisan dari Firaun, dan bahasa Ibrani juga warisan dari Nabi Musa. Keduanya bukan juga tidak ada pergeseran dan perubahan2.

Quran bhs Amazight dan bhs Armenia ini adalah bukti pewarisan bahasa kuno, yang akan membawa kita ke lorong waktu menembus masa lalu dan menelisik Zaman Batu. Amazing ……

Inilah bhs Amazight, bhs sang manusia pertama, yakni ADAM

Darbulqhwa d butiram.
Righ’adskusgh legwa.
Righyan lkas laqwa dukfay dyat timimt.
Zarmayra umdakl inu.
Mayka wassangn leqwayan. ……..

Baruch HASHEM

Leave a comment

Sejarah Yang Terlupakan Part 10

Shalom ‘aleychem
Assalamu ‘alaykum

 

Genealogy Discussion:
Yusuf bukan Keturunan Salomo

Kajian teori Levirate Marriage versus teori the Virgin Birth memang sangat menarik bila ditinjau secara kritis dari aspek historis dan budaya. Keduanya tidak dapat saling dipertemukan, bahkan saling menafikan. Teori Levirate marriage tidak mengenal konsep ‘anak angkat’, apalagi mengenal konsep ‘special adoption.’ Bila kita membaca secara kritis mengenai wacana terkait konsep special adoption, maka kita akan dapat mengidentifikasinya sebagai satu-satunya pilar dari teori the Virgin Birth.

Jimmy Jeffrey menyatakan: ” Yang disebut anak tidaklah harus anak secara biologis. Ketentuan ini memang secara khusus diatur dalam aturan Levirate marriage, dan bisa dikatakan sebagai special adoption. Hal seperti ini bisa juga terjadi dalam kondisi lain, seperti antara Yusuf dan Yesus.” Pernyataan Jimmy Jeffrey ini sangat rancu dan tidak tepat bila ditinjau dari TaNaKH (Torah Neviem ve Khetuvim), terutama terkait dng halacha (syariat) yang mengatur persoalan Levirate marriage Teori Levirate marriage telah diatur dalam Sefer Devarim 25:5-6.

Teori Levirate marriage yang termaktub dalam TaNaKH tersebut tidak ada hubungannya dng konsep ‘special adoption’ sebagaimana yang digagas oleh Jimmy Jeffrey. Status seorang anak hasil dari penerapan Levirate marriage memang dapat disebut sebagai anak dari saudaranya yang telah meninggal. Hal ini berarti secara de jure anak itu sah sebagai anak dari saudara ayah kandungnya yang telah meninggal, sehingga berhak menerima warisan. Namun persoalannya teori Levirate marriage itu selalu terkait dengan garis darah, dan status sang anak tidak bisa disebut sebagai ‘anak angkat’, tetapi hanya bisa disebut sebagai ‘anak ipar’ yang diperanakkan secara halachic (syariat) dan dianggap sah karena hal tersebut masih meniscayakan adanya pertalian darah antara status sang ayah kandung dan saudara kandungnya. Teori Levirate marriage tidak bisa diterapkan dalam mengidentifikasi status Yusuf sebagai ayah Yesus, dan juga tidak bisa diterapkan kepada Yesus sebagai anak Yusuf. Yesus bukanlah anak kandung dari saudara kandung Yusuf. Artinya, Yesus juga bukan anak ipar Yusuf yang bisa dianggap sah secara hukum yang nasabnya dapat dimasukkan dalam daftar silsilah Yusuf. Jadi Jimmy Jeffrey sangat terlalu gegabah bila menyatakan bahwa Yesus dapat disebut sebagai anak Yusuf secara halachic (hukum) sesuai teori Levirate marriage.

Dalam Injil Matius 1:12 tertulis demikian

Sesudah pembuangan ke Babel, Yekhonya memperanakkan Sealthiel. Sealthiel memperanakkan Zerubabel … “

St. Matius mengambil daftar silsilah ini dari kitab I Tawarikh 3:17-19 yang menyebut data sbb:

“Dan keturunan Yekhonya ialah Assir, anaknya ialah Sealthiel dan Malkhiram, dan Pedaya, dan Shenasar, Yekanya, Hosama, dan Nedabya. Dan keturunan Pedaya ialah Zerubabel dan Simei ….”

Berdasarkan ayat-ayat tersebut membuktikan bahwa ternyata Zerubabel bukanlah anak kandung dari Sealthiel, tetapi Zerubabel adalah adalah anak kandung dari Pedaya, yang adalah adik kandung dari Sealthiel. Jadi, menurut kitab I Tawarikh 3:18 disebutkan daftar silsilah Zerubabel anak Pedaya. Sementara itu, dalam kitab Ezra 3:2; Nehemia 12:1; Hagai 1:1 disebut daftar silsilah Zerubabel yang berbeda, yakni Zerubabel anak Sealthiel. Siapakah sebenarnya Zerubabel? Apakah dia anak Sealthiel atau anak Pedaya? Bagaimana mungkin seorang anak bisa memiliki dua orang ayah yang berbeda sekaligus?

Begitu pula menurut St. Matius, Yekhonya memperanakkan Sealthiel (Matius 1:12), sedangkan St. Lukas menyatakan bahwa Sealthiel anak Neri (Lukas 3:27). Siapakah sebenarnya ayah dari Sealthiel, apakah Yekhonya atau Neri? Bagaimana mungkin seorang anak bisa memiliki 2 orang ayah yang berbeda sekaligus?

Sebenarnya di sinilah penerapan teori Levirate marriage dapat diungkap, sebab menurut kitab Yeremia 22:28-30 dijelaskan bahwa Yekhonya tidak memiliki anak kandung. Jadi Yekhonya memperanakkan Sealthiel karena Selathiel adalah anak kandung dari Neri, dan Neri sendiri adalah sanak saudara dari Yekhonya.

Begitu juga status Zerubabel anak Pedaya (I Tawarikh 3:18) dan status Zerubabel anak Sealthiel (Ezra 3:2) dapat dibaca melalui teori Levirate marriage yang meniscayakan adanya pertalian darah antara Pedaya dan Sealthiel.

Saya bisa memahami bahwa status Zerubabel dapat disebut sebagai anak Pedaya, dan sekaligus dapat disebut sebagai anak Sealthiel karena dalam TaNaKH dijelaskan adanya pertalian darah antara Pedaya dan Sealthiel, sebagaimana yang tercatat dalam kitab I Tawarikh 3:17-19. Dengan demikian, Zerubabel memiliki 2 daftar silsilah, yakni daftar silsilah Zerubabel melalui Pedaya, dan daftar silsilah Zerubabel melalui Sealthiel. Kasus ini sejajar dengan Yusuf yang juga memiliki 2 daftar silsilah, yakni daftar silsilah Yusuf melalui Yakub sebagaimana catatan daftar silsilah Yusuf dalam injil Matius, dan juga daftar silsilah Yusuf melalui Eli sebagaimana catatan daftar silsilah Yusuf dalam Injil Lukas. Yakub dan Eli adalah saudara kandung. Janda Eli dinikahi oleh Yakub yang melahirkan Yusuf. Jadi Yusuf adalah anak kandung Yakub, sekaligus anak sulung Eli. Jadi Yusuf bukanlah anak angkat Eli, tapi lebih tepatnya adalah ‘keponakan’ yang diperanakkan oleh oleh Eli secara hukum/ secara de jure karena adanya pertalian darah antara Yakub dan Eli. Inilah konsekuwensi dari penerapan Levirate marriage, sehingga tidak salah bila Yusuf memiliki 2 daftar silsilah. Pertama, daftar silsilah Yusuf yang nasab biologisnya merujuk kepada Yakub, sebagaimana yang ditulis oleh St. Matius. Kedua, daftar silsilah Yusuf yang secara hukum diperanakkan oleh Eli sebagai anak sulung sesuai halacha, sebagaimana yang ditulis oleh St. Lukas. Kasus daftar silsilah Yusuf ini telah dijelaskan oleh seorang Bapa Gereja kuno yang bernama Yulius Africanus. Jadi penjelasan Bapa Gereja kuno yang bernama Yulius Africanus ini juga terkait adanya pertalian darah antara Yakub dan Eli sebagaimana yang beliau ketahui dari tradisi oral.

Berkaitan dengan daftar silsilah Sealthiel melalui Yekhonya, kita dapat memperolehnya melalui catatan TaNaKH sebagaimana yang termaktub dalam kitab I Tawarikh 3:17-19 dan Yeremia 22:28-30. Namun berkaitan dng daftar silsilah Sealthiel melalui Neri, kita tidak menemukan catatan apapun dalam TaNaKH. Dan kita tidak menemukan informasi apapun dalam TaNaKH mengenai sang tokoh yang bernama Neri ini. Bahkan kita tidak menemukan catatan apapun dalam TaNaKH terkait pertalian darah antara Yekhonya dan Neri. Namun saya ‘menduga’ (meskipun spekulatif), tentang adanya catatan daftar silsilah Sealthiel melalui Neri yang tercatat secara administratif menurut hukum Yahudi dalam sebuah dokumen yang disebut ” public records “, termasuk nama Pedaya dan Sealthiel karena kedua orang tersebut berstatus saudara kandung. Begitu juga nama Neri dan Yekhonya yang berstatus sebagai sanak saudara pasti tercatat pada dokumen ‘public records ‘ tersebut. Sekali lagi, ini hanya ‘dugaan kuat’ berdasarkan pernyataan sbb:

“…Jews preserved their genealogical tables with remarkable accuracy through all the centuries before the birth of Jesus and also during the first century after His birth.. In his Autobiography (para. I) Josephus states that he reproduces his genealogical table as he found it “in the public records”. And in his work Against Apion (i) he relates how Jews—even those who lived outside Palestine—sent the names of their children to Jerusalem to be officially recorded. (Geldenhuys, New International Commentary: The Gospel of Luke).

Kesimpulan

Yusuf bukanlah anak kandung dari Eli, tetapi Yusuf adalah anak kandung dari Yakub. Dan Yusuf juga bukan anak angkat dari Eli, tapi Yusuf adalah anak sulung Eli secara de jure (yuridis) yang diperanakkan sesuai halacha.

Yusuf keturunan Zerubabel juga bukan anak kandung dari Yekhonya, tapi Yusuf adalah anak kandung dari Neri (Lukas 3:27). Dan Yusuf bukan anak angkat dari Yekhonya, tapi Yusuf adalah anak sulung dari Yekhonya secara de jure (juridis) yang diperanakkan sesuai halacha. Jadi Yusuf pun sebenarnya tidak mewarisi tahta Daud secara nasab biologis melalui Yekhonya, yang adalah keturunan Salomo. Yusuf nasab biologisnya bersambung kepada Neri (Lukas 3:27), keturunan Nathan ben Daud (Lukas 3:31), dan Yusuf sendiri nasab biologisnya tidak bersambung kepada Salomo ben David. Bila Yusuf ternyata nasab biologisnya tidak bersambung kepada Salomo ben Daud, maka bagaimana mungkin Yesus bisa mewarisi tahta Daud melalui Salomo padahal nasab biologis Yesus tidak bersambung kepada Yusuf apalagi Salomo ben Daud? Jadi inilah faktanya bahwa nasab biologis Maryam dan nasab biologis Yusuf, ternyata keduanya hanya bersambung kepada Nathan ben Daud dan bukan bersambung kepada Salomo ben Daud.

Bila dalam aturan Levirate marriage, status anak laki-laki yang lahir dianggap sebagai anak dari yang meninggal, maka ini berarti anak tersebut adalah anak non-biologis dari yang meninggal. Artinya, anak tersebut disebut sebagai anak sulung dari yang meninggal, dan diakui secara yuridis sesuai halacha Yahudi. Dengan demikian, Yusuf sebagai keturunan Zerubabel, statusnya adalah sebagai anak non-biologis dari Raja Yekhonya. Dengan kata lain, Yusuf adalah bukan anak kandung atau pun anak angkat Raja Yekhonya, sang pewaris tahta Daud. Dan pada diri Yusuf juga tidak mengalir darah Salomo, sang pewaris Raja Daud. Dalam konteks ini, Yesus juga tereliminiasi sebagai pewaris tahta Daud, karena Yesus bukanlah keturunan biologis Yekhonya, sang pewaris sah tahta Salomo.

Dengan demikian, bila Yesus disebut sebagai anak Yusuf berdasarkan teori Levirate marriage, maka hal ini sangat absurd. Dan bila Yesus disebut sebagai anak dalam konteks special adoption, maka ini memang hak special yang hanya disematkan kpd Yesus dalam ajaran dogmatik Kristen yang ahistoris. Dan hal ini semata-mata hanya terkait dng teori the Virgin Birth yang tidak memiliki akar dalam tradisi Yahudi. Jadi, konsep special adoption yang tidak meniscayakan adanya pertalian darah dalam penerapan teori Levirate marriage merupakan gagasan asing yang dipaksakan dalam TaNaKH. Teori special adoption yang digagas Jimmy Jeffrey dalam konteks ini bagaikan menegakkan benang basah.

Leave a comment

Sejarah Yang Terlupakan Part 9

Shalom ‘aleychem
Assalamu ‘alaykum

 

Genealogy Discussion:
Yesus Anak Yusuf dan Teori the Virgin Birth

Seseorang yang membaca tulisan Jimmy Jeffry memang harus jeli dan memerlukan daya ketelitian yang tinggi, agar tidak termanipulasi dengan data yang disajikan tapi terkorupsi karena ketiadaan teks asli. Jimmy Jeffrey telah melakukan berbagai upaya pembelaan terhadap status Yesus sebagai anak Yusuf. Namun, upaya pembelaan tersebut ternyata hanya ‘permainan kata’ yang disodorkan kepada pembaca terkait antara istilah anak biologis dan anak non-biologis yang dipaksakan berlaku secara de jure sebagai bagian dari tradisi Yahudi.

Jimmy Jeffrey mengutip Talmud Bavli sebagai pembenaran teori ‘anak angkat’ dalam tradisi Yahudi. Namun pembacaan teks yang dilakukannya terhadap teks Talmud tersebut ternyata kurang teliti, akibatnya fatal.

Dalam Talmud Bavli, traktat Megillah 13a tertulis demikian:

Rabbi Simon ben Pazzi once introduced an exposition of the Book of Chronicles as follows: ‘All thy words are one, and we know how to find their inner meaning’. [It is written], And his wife the Jewess bore Jered the father of Gedor, and Heber the father of Socho, and Jekuthiel the father of Zanoah, and these are the sons of Bithya the daughter of Pharaoh, whom Mered took. Why was she [the daughter of Pharaoh] called a Jewess? Because she repudiated idolatry, as it is written, And the daughter of Pharaoh went down to bathe in the river, and R. Johanan, [commenting on this,] said that she went down to cleanse herself from the idols of her father’s house. ‘Bore’: But she only brought him [Moses] up? – This tells us that if anyone brings up an orphan boy or girl in his house, the Scripture accounts it as if he had begotten him. ‘Jered’: this is Moses. Why was he called Jered? Because manna came down [yarad] for Israel in his days (Talmud Bavli, traktat Megillah 13a).

Dalam teks Talmud ini disebutkan tentang puteri Firaun yang bernama Bithiah (daughter of God) yang menurut Jimmy Jeffrey kemungkinan diberi nama seperti itu setelah convert ke dalam agama Judaism. Kemudian disebut sebagai Jehudijah atau diterjemahkan secara literal menjadi “Jewess” dalam Sanhedrin. Bithiah ini menikah dengan Mered dan melahirkan beberapa anak. Namun yang menarik – menurut Jimmy Jeffrey – salah satu anak bernama Jered itu adalah Musa (Moses), yang secara genetis anak dari Jochebed dan Amram (Kel 6:20), tetapi Jered ini tetap disebutkan sebagai anak dari Bithiah.”

Jadi menurut Jimmy Jeffrey, teks Talmud yang menyebut nama Jered (Musa) ini menjadi bukti adanya konsep ” anak angkat ” dalam tradisi Yahudi. Sebenarnya, teks Talmud itu hanya menyajikan tentang konsep ‘anak adopsi’ dalam tradisi Mesir yang membolehkan adanya ketiadaan hubungan darah. Dalam hal ini teks Talmud bukan bermaksud mengadopsi konsep anak adopsi dalam tradisi Mesir. Sebab dalam TaNaKH tidak dibenarkan adanya konsep mengadopsi anak. Justru yang ada adalah menisbatkan nasab seorang anak pada silsilah yang masih ada hubungan darah melalui jalur perkawinan Levirate, dan bukan ketiadaan hubungan darah. Hal ini sesuai konsep perkawinan Levirate yang diatur dalam TaNaKH (Torah Neviem ve Khetuvim). Jadi pengutipan ayat Talmud Bavli, traktat Megillah 13a oleh Jimmy Jeffrey tentang adanya konsep anak adopsi dalam tradisi Yahudi tersebut jelas salah alamat dan tidak tepat.

Yesus memang anak kandung Maryam, tapi Yesus bukan anak kandung dari mantan suaminya Maryam yang telah meninggal dunia, sehingga silsilah nasab Yesus bisa mengikuti nasab silsilah Yusuf. Ini adalah aturan perkawinan Levirate. Yesus juga bukan anak kandung saudara kandung Yusuf yang telah meninggal dunia, sehingga silsilah nasab Yesus bisa mengikuti nasab silsilah Yusuf. Ini juga aturan perkawinan Levirate. Menurut Theodoret, seorang Bapa Gereja kuno, Klopas adalah suami Maria, ibunya Yakobus; dan Yusuf adalah suami Maria, ibunya Yesus. Klopas dan Yusuf adalah saudara kandung. Lihat karya Mark J. Edwars (ed.). Ancient Christian Commentary on Scriptures. New Testament VIII, hal. 15. Dalam hal ini, Yesus juga bukan anak kandung Klopas yang nasabnya bisa mengikuti silsilah nasab Klopas sekaligus silsilah nasab Yusuf. Namun, bila menurut teks Talmud ternyata Yesus disebut Yeshu Ben Panthera, maka hal ini mengindikasikan bahwa Yesus semestinya mengikuti silsilah nasab Panthera (pria selingkuhan Maryam menurut Talmud), tetapi Yesus tetap saja tidak bisa mengikuti nasab silsilah Yusuf. Mengapa? Jawabannya sederhana, karena Panthera (orang goyim itu) dan Yusuf (keturunan Yehuda) bukanlah saudara kandung. Ini juga merupakan aturan dari perkawinan Levirate. Apalagi menurut TaNaKH yang menyatakan bahwa anak hasil perzinahan hanya dapat dinisbatkan pada nasab ibunya. Jadi semestinya, Yesus memang hanya disebut sebagai anak Maryam saja.

Jadi sekali lagi, Jimmy Jeffrey sengaja memanipulasi pembacanya dng tidak merujuk pada konsep perkawinan Levirate yang meniscayakan adanya hubungan darah, sebagaimana yang tertulis dalam TaNaKH. Bahkan Jimmy Jeffrey sengaja menyembunyikan fakta catatan Gereja Bapa kuno yang bernama Theodoret yang menjelaskan terkait hubungan Yusuf dan Klopas sebagai saudara kandung dalam satu keluarga. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa teori ” special adoptian ” yang berkaitan dengan adanya teori ‘anak angkat’ yang digagas oleh Jimmy Jeffrey hanyalah khas teori the Virgin Birth yang baru muncul era Kristen, dan bukan teori perkawinan Levirate yang meniscayakan adanya hubungan darah sebagaimana yang termaktub dalam TaNaKH. Jadi dalih status anak non-biologis dan anak biologis dalam konteks perkawinan Levirate tidak memiliki justifikasi dalam tradisi Yahudi. Dan teori ‘ special adoption ‘ hanya terkait semata-mata dng teori the Virgin Birth, bukan teori perkawinan Levirate.

Dengan demikian, status Yesus yang disebut sebagai anak Daud yang dikaitkan dng Yusuf ternyata tidak memiliki makna apapun. Dalam hal ini kita tidak mempersoalkan status hukum Yusuf sebagai keturunan Daud melalui King Salomo, dan laporan Injil Matius itu sesuai dng status hukum dalam TaNaKH, baik ditinjau dari status perkawinan ipar nenek moyang Yusuf maupun bila ditinjau dari status garis ayah biologis Yusuf. Yusuf memang punya ayah secara biologis dan sekaligus punya ayah secara hukum, yakni Yakub dan Eli. Hal ini sesuai dng teori perkawinan Levirate sebagaimana yang termaktub dalam TaNaKH. Namun yang kita kaji ini adalah status hukum Yesus, bukan status hukum Yusuf. Yesus tidak memiliki status hukum apa2 bila dikaitkan dng Yusuf.

Berdasarkan teori Levirate Marriage sebagaimana tradisi yang termaktub dalam TaNaKH, maka Yesus jelas tidak memiliki status hukum sebagai anak Yusuf yang sah secara yuridis (de jure), karena Yesus bukan anak kandung dari saudara kandung Yusuf, dan Yesus juga bukan anak kandung dari mantan suami yang telah meninggal dari istri Yusuf. Kalau Yesus dianggap sebagai anak angkat Yusuf secara hukum, yang kemudian disebut sebagai special adoptian, maka ini sebuah teori asing yang dipaksakan, yang khas Kristen, yang secara dogmatis hanya terkait dng teori the Virgin Birth, dan bukan terkait dng teori Levirate Marriage. Dengan demikian, istilah ‘special adoption’ memang hanya special untuk Yesus yang terkait dng teori the Virgin Birth, dan istilah ‘special adoption’ tidak ada kaitannya sama sekali dengan teori Levirate Marriage yang berlaku dalam tradisi Yahudi.

Jimmy Jeffrey juga telah mengajukan data akurat tentang Maryam yang nasabnya bersambung kepada Daud. Dan menurut data ini pula, teridentifikasi adanya sosok manusia historis yang bernama Panther(a) yang telah hidup pada masa sebelum kelahiran Maryam. Manusia historis yang bernama Panther(a) ini ternyata adalah kakek kandung dari Maryam sendiri. Ini semakin membuktikan bahwa nama Panthera bukanlah nama rekaan atau nama ‘plesetan’ yang mengandung makna hinaan terhadap status Maryam yang disapa sbg Parthenos (Sang Perawan). Bagaimana mungkin nama Panthera dianggap sebagai sebuah nama rekaan sekaligus nama hujatan kepada Maryam Sang Parthenos (Sang Perawan), sedangkan nama hujatan ini juga sebagai nama kekek kandung Maryam Sang Parthenos yang justru telah ada sebelum Maryam dilahirkan?

Perhatikan kutipan teks dari Jimmy Jeffrey berikut ini.

“Why do Christians extol Mary so highly, calling her nobler than the Cherubim, incomparably greater than the Seraphim, raised above the heavens, purer than the very rays of the sun? For she was a woman, of the race of David, born to Anne her mother and Joachim her father, who was son of Panther. Panther and Melchi were brothers, sons of Levi, of the stock of Nathan, whose father was David of the tribe of Judah.” William Lukyn, Adversus Judaeos: A Bird’s-Eye View of Christian Apologiae until the Renaissance, Cambridge University Press, 2012

Berdasarkan data yang diajukan Jimmy Jeffrey itu, ternyata ada jajaran nama yang terkait dalam silsilah Maryam, yakni Anne, Joachim, Panther(a), Melchi, Levi, Nathan, David, & Judah. Bila nama Panther(a) dianggap bukan nama orisinil dari bahasa Ibrani atau pun Arami, dan juga bukan nama transliterasi dari nama Ibrani atau Arami yang kemudian diadopsi ke dalam nama Yunani atau nama Latin, maka mungkinkah nama Panther(a) sebuah nama rekaan? Apakah ini adalah pertanda kejanggalan bahwa nama Panther(a) adalah sebuah nama rekaan atau sekedar julukan, kalau tidak mau dikatakan hanyalah nama fiktif hasil imajinasi liar kaum Yahudi yang anti terhadap Yesus? Tentu jawabannya tidak. Panther(a) adalah nama historis, nama kakek kandung dari Maryam Sang Parthenos. Sementara itu, teks Talmud yang menyebut nama Panthera pada sebutan Yeshu Ben Panthera ternyata bukan merujuk kepada kakek kandung Maryam, tetapi merujuk kpd lelaki selingkuhan Maryam yang berbeda zaman. Jadi kesimpulannya, nama bisa saja sama, tetapi merujuk kpd person yang berbeda dan zaman yang berbeda pula.

Leave a comment

Sejarah Yang Terlupakan Part 8

Shalom ‘aleychem
Assalamu ‘alaykum

Kajian Baal Haturim:
Ishmael hingga Sang Nabi SAW

Bila kita membaca Chamisha Chumshe Torah berbahasa Ibrani dengan berbasis pemahaman khas Baal Haturim, dan membaca kitab-kitab dalam hal lintas agama, kita akan menemukan kode-kode gematria yang bisa menjadi bahan renungan bagi siapapun.

Dalam Chamisha Chumshe Torah atau pun TaNaKH ternyata disebutkan adanya 12 generasi dari Noach hingga Yishmael atau pun Yitzhaq. Lihat Sefer Bereshit 10:1; Sefer Bereshit 11:10-32; I Tawarikh 1:17-28

  1. Noach
  2. Shem
  3. Arpachshad
  4. Shelah
  5. Ever
  6. Peleg
  7. Re’u
  8. Seruq
  9. Nahor
  10. Terah
  11. Avraham
  12. Yishmael – Yitzhaq

Bila kita membaca Quran, kita juga menemukan nama Ishmael disebut 12 kali saja. Dan bila kita membaca kitab TaNaKH, kita juga akan menemukan nama Kedar, yakni salah satu nama dari 12 nama anak-anak Ishmael (Sefer Bereshit 25:13-18), ternyata nama Kedar tersebut hanya disebut 12 kali juga. Hal ini sejajar dng nama Hagar istri Avraham, ternyata juga disebut hanya 12 kali saja dalam Chamisha Chumshe Torah. Di sinilah kode-kode itu mulai terbaca:

Nama اسما عيل (Isma’il) dalam kitab Quran yang teksnya berbahasa Arab tercantum 12 kali pengulangan.

  1. Al-Baqarah 2:125
  2. Al-Baqarah 2:127
  3. Al-Baqarah 2:133
  4. Al-Baqarah 2:136
  5. Al-Baqarah 2:140
  6. Ali Imran 3:84
  7. An-Nisa’ 4:163
  8. Al-An’am 6:86
  9. Ibrahim 14:39
  10. Maryam 19:54
  11. Al-Anbiya’ 21:85
  12. Shad 38:48

Nama קדר (Kedar) juga penyebutannya diulang 12 kali dalam seluruh kitab TaNaKH yang disebut teks Masoret Ibrani. Anda harus melacaknya dari teks Ibrani, bukan teks bhs Inggris atau pun bhs Indonesia.

  1. Kejadian 25:13
  2. I Tawarikh 1:29
  3. Mazmur 120:5
  4. Kidung Agung 1:5
  5. Yesaya 21:16
  6. Yesaya 21:17
  7. Yesaya 42:11
  8. Yesaya 60:7
  9. Yeremia 2:10
  10. Yeremia 49:28
  11. Yeremia 49:28 (2 x pengulangan)
  12. Yehezmiel 27:21

Nama הגר (Hagar) yakni nama istri Abraham, bukan sebutan הגרים atau sebutan הגריאים dan juga bukan sebutan הגרי. Jadi hanya merujuk pada nama istri Abraham, yakni Hagar saja yang dimaksud, ternyata dalam TaNaKH bhs Ibrani terulang juga 12 kali pengulangan. Oleh karena itu, jangan sekali-kali membuka fakta tekstual ini dng memakai Alkitab bhs Inggris ataupun terjemahan Alkitab dalam berbagai bahasa apapun. Bahkan Alkitab bhs Indonesia sekalipun.

  1. Sefer Bereshit 16:1
  2. Sefer Bereshit 16:3
  3. Sefer Bereshit 16:4
  4. Sefer Bereshit 16:8
  5. Sefer Bereshit 16: 15
  6. Sefer Bereshit 16:15 (2 x pengulangan)
  7. Sefer Bereshit 16:16
  8. Sefer Bereshit 21:9
  9. Sefer Bereshit 21:14
  10. Sefer Bereshit 21:17
  11. Sefer Beresbit 21:17 (2 x pengulangan)
  12. Sefer Bereshit 25:12

Tatkala membahas Sefer Bereshit 16:1 Rashi (Rabbi Shlomo ben Yitzhaq) juga menjelaskan bahwa Hagar, yang namanya tertulis 12 kali dalam Chamisha Chumshe Torah, ternyata Hagar adalah בת פרעה היתה (bat Par’oh hayetah), artinya: ‘Hagar, dia adalah anak perempuan/putri Firaun.’ Silakan Anda membaca penjelasan Rashi dalam kitabnya yang berjudul Ferush Rashi ‘al ha-Torah: Sefer Bereshit (New York: Mesorah Publications, 2011), hal. 154.

Begitu juga Targum Yonathan ben Uziel berbahasa Judeo-Aramaic yang ditulis pada abad ke-1 M, ternyata ditemukan data otentik mengenai istri Ishmael yang telah melahirkan 12 putera, termasuk putra Ishmael yang bernama Kedar. Dalam Targum Yonathan, terdapat data bahwa Ishmael beristri seorang perempuan yang bernama פטימא (Phetima) sesuai teks Targum Yonatahan, Sefer Bereshit 21:21 yang menyebut sbb:

ויתיב במדברא דפראן ונסיב אתחא ית עדישא ותרבה ונסיבת ליה אמיה ית פטימא אתהא מארעא דמצרים

‘And he dwelt in the wilderness of Pharan and took for a wife Adisha, but put her away. And his mother took for him Phatima to wife from the land of Egypt.

Sementara itu, dalam Pirkei de Rav Eliezer juga dijelaskan bahwa Abraham merestui פטימא (Phetima) sebagai istri Ishmael, serta mendoakan Ishmael dan keluarganya.

פרקי רבי אליעזר
פרק שלשים

ושלחה אמו ולקחה לו אשה מבית אביה ושמה פטומה. עוד לאחר שלוש שנים הלכ אברהם לראות את ישמעאל בנו. ונשבע לשרה כפעםראשונה. שאינו יורד מן הגמל במקום שישמעאל שרוי שם. והגיע לשם בחצי היום ומצא שם אשתו של ישמעאל. אמר לח, היכן הוא ישמעאל. אמרה לו הלך הוא ואמו לרעות את הגמלים במדבר. אמר לה תני לי מצט לחם ומצט מים כי עיפה נפשי מדרך המדבר. הוציאה ונתנה לו. עמד אברהם והיה מתפלל לפני הקדוש ברוך הוא על בנו. ונתמלא ביתו של ישמעאל מכל טוב. ממין הברכות.

Teks berdasarkan Pirkei de Rav Eliezer tersebut membuktikan bahwa Abraham memberkati Ishmael dan istrinya, yakni Phetima. Hal ini terbaca pada teks yang berbunyi sbb:

עמד אברהם והיה מתפלל לפני הקדוש ברוך הוא על בנו.

‘Amad Avraham ve hayah mi tefellel li pheney haq-qadosh baruch Hu ‘al beno.

Abraham bangkit dan berdoa utk anaknya (Ishmael) di hadapan Sang Maha Suci – terberkatilah Dia.

Berikut terjemahan lengkap dari teks tersebut:

” His mother (Hagar) sent and took for him a wife from her father’s house and her name was Phetima. Again after three years Abraham went to see his son Ishmael having sworn to Sarah as on the first occasion that he would not descend from the camel in the place where Ishmael dwelt. He came there at midday and found there Ishmael’s wife. He said to her: ‘Where is Ishmael?’ He replied to him: ‘ He has gone with his mother to feed the camels in the desert. He said to her: ‘Give me a little bread and water for my soul is faint after the journey of the desert. She fetched it and gave it to him. Abraham arose and prayed before the Holy One blessed be He for his son and thereupon Ishmael’s house was filled with all good things of the various blessings.”

Berdasarkan penjelasan dari Pirkei de Rav Eliezer ini, ternyata Hagar telah mengambil Phetima dari rumah Firaun, מבית אביה – mi beyt avih (dari rumah ayahnya), utk dinikahkan dng Ishmael. (his mother sent and took for him a wife from her father’s house and her name was Phetima).

Fakta ini membuktikan bahwa Hagar, Phetima dan Ishmael tidaklah kembali tinggal di negeri Firaun, tetapi justru keluar dari rumah Firaun. Bahkan keluar dari negeri Firaun. Keluar dari rumah Firaun bukan hanya sebagai penanda perpindahan secara geografis, tetapi sekaligus sebagai penanda perpindahan secara teologis. Jadi Phetima dibawa keluar oleh Hagar dari rumah Firaun dng tujuan: ” to cleanse Phetima from the idols of her father’s house.” Hal yang dilakukan oleh Hagar (the daughter of Pharaoh) terhadap Phetima sama persis sebagaimana yang dilakukan oleh Bithiah (the daughter of Pharaoh). ” She (Bithiah) went down to cleanse herself from the idols of her father’s house.” Fakta tekstual ini dapat dibaca dalam kitab Talmud.

R. Simon b. Pazzi once introduced an exposition of the Book of Chronicles as follows: ‘All thy words are one, and we know how to find their inner meaning’. [It is written], And his wife the Jewess bore Jered the father of Gedor, and Heber the father of Socho, and Jekuthiel the father of Zanoah, and these are the sons of Bithya the daughter of Pharaoh, whom Mered took. Why was she [the daughter of Pharaoh] called a Jewess? Because she repudiated idolatry, as it is written, And the daughter of Pharaoh went down to bathe in the river, and R. Johanan, [commenting on this,] said that she went down to cleanse herself from the idols of her father’s house. ‘Bore’: But she only brought him [Moses] up? – This tells us that if anyone brings up an orphan boy or girl in his house, the Scripture accounts it as if he had begotten him. ‘Jered’: this is Moses. Why was he called Jered? Because manna came down [yarad] for Israel in his days (Talmud Bavli, traktat Megillah 13a).

Fakta historis yang melibatkan perjalanan hidup Abraham, Hagar, Ishmael serta Phetima sebagaimana yang termaktub dalam Targum Yonathan dan Pirkei de Rav Eliezer semakin meneguhkan adanya makna dibalik fakta tekstual dalam TaNaKH (Torah Neviem ve Khetuvim) dan Quran yang membuktikan bahwa antara Noach – Ishmael ada 12 generasi, dan Ishmael yang berputra 12 orang juga disebut namanya 12 kali. Ibunya Ishmael yakni Hagar juga disebut 12 kali, dan anaknya Ishmael, yakni Kedar juga disebut 12 kali.

Ishmael disebut Arab Musta’ribah, dan Kedar juga disebut Arab Musta’ribah. Jadi, Arab Musta’ribah ini salah satunya dikenal melalui Kedar bin Ishmael. Dan dalam tulisan Maimonides (Rabbi Moshe ben Maymon), yang disebut אגרות הרמבם (Iggerot ha-Rambam) ternyata disebutkan bahwa Sang Nabi SAW adalah keturunan Kedar ben Yishmael. Kedar inilah yang memperanakkan Quraish, dan fakta sejarah juga membuktikan bahwa antara Quraish hingga Sang Nabi SAW ternyata ada 12 generasi, dan Quraish ini adalah keturunan Kedar ben Yishmael.

  1. Quraish
  2. Ghalib
  3. Lu’ai
  4. Ka’ab
  5. Murrah
  6. Kilab
  7. Qushai
  8. Abd. Manaf
  9. Hashim
  10. Abdul Muthalib
  11. Abdullah
  12. Sang Nabi SAW

الذين اءتينهم الكتاب يعرفونه كما يعرفون ابناءهم)

(البقرة 2:146)

אלה אשר נתנו להם את הספר מכירים אותו כפי שמכירים את בניכם
( סורת אלבקרה 2:146)

Elleh asher natannu lachem et has-Sefer machchirim oto kefiy shemmachchirim et b’neychem (Al-Baqarah 2:146).

Orang-orang yang telah Kami anugerahkan Al-Kitab mengenalnya (Muhammad SAW) seperti mengenal anak-anak mereka sendiri (Al-Baqarah 2:146)

ان الله اصطفى كنانة من ولد اسماعيل و اصطفى قريسا من كنانة واصطفى قريسا بني هاشم و اصطفى ني بني هاشم (صحيح مسلم )

Nabi SAW bersabda: “Sesungguhnya ALLH telah memilih Kinanah dari antara keturunan Ishmael, dan memilih Quraish dari antara keturunan Kinanah dan memilih bani Hashim dari antara keturunan Quraish dan memilih aku – kata Nabi SAW – dari antara bani Hashim (H.R. Imam Muslim).

Hashim, dari kalangan bani Ishmael, yang disebut kaum Arab Musta’ribah menikah dengan Salma bin Amr dari kalangan bani Israel, yang disebut kaum Yahudi Musta’ribah. Itulah sebabnya keturunan mereka disebut bani Hashim yang membedakan mereka dari kaum Arab Aribah dan kaum Arab Musta’ribah lainnya.

Nasab biologis Sang Nabi SAW dari jalur ayah, ternyata secara genetis nasabnya bersambung kepada Yishmael melalui Hashim. Begitu juga nasab biologis Sang Nabi SAW dari jalur ibu, ternyata secara genetis nasabnya bersambung kepada Yitzhaq melalui Salma binti Amr.

Dan yang pasti, Yizhaq dan Yishmael masing-masing adalah generasi ke-12 dari Noach melalui Avraham. Ini bila dilacak melalui kitab Torah.

Dengan demikian, rangkain kode-kode antara TaNaKH dan Quran berkaitan dng nasab Sang Nabi SAW bisa jadi merupakan kebetulan, atau bisa jadi ada semacam grand design-Nya yang sengaja telah dimapankan-Nya. Fakta ini agak berbeda bila kita bandingkan dng nasab yang dinisbatkan kepada Yesus yang berpola 14 generasi, sebagaimana dalam Injil Matius. Meskipun menggunakan pola gematria, ternyata bila silsilah Yesus yang tercantum pada Injil Matius yang kemudian dibandingkan dng TaNaKH justru banyak ketidakcocokan dan terkesan dipaksakan. Banyak nama-nama yang tercantum dalam TaNaKH justru dibuang demi menyesuaikan dng pola 14 generasi. Bila nama-nama itu tdk dibuang, maka St. Matius kesulitan menerapkan pola gematria 14 generasi tsb, karena faktanya dalam catatan silsilah dalam TaNaKH justru tercatat lebih dari 14 generasi. Bahkan ditambahkan juga nama-nama yang tidak tercatat dalam TaNaKH yang kemudian dirangkai pada silsilah Yesus demi terciptanya pola gematria yang secara de facto tidak sesuai dng catatan yang termaktub dalam kitab TaNaKH apa adanya. St. Lukas dalam Injilnya justru beliau mencantumkan nama-nama fiktif yang tidak tercantum dalam kitab TaNaKH dalam rangka merangkai silsilah Yesus Kristus. Dalam Injil Lukas 3:34-36 tercantum 2 nama manusia fiktif yang tidak tercatat dalam TaNaKH yang dicampuradukkan dng nama-nama manusia historis.

  1. Noach
  2. Shem
  3. Arpachshad
  4. Kenan
  5. Salmon
  6. Ever
  7. Peleg
  8. Reu
  9. Serug
  10. Nahor
  11. Terah
  12. Abraham
  13. Yitzhaq

Ada 13 generasi antara Noach hingga Yitzhaq menurut catatan Injil Lukas, dan hal ini tidak sejajar dng catatan TaNaKH yang mencatat hanya ada 12 generasi antara Noach hingga Yitzhaq. Apakah catatan kitab TaNaKH milik kaum Yahudi yang keliru? Apakah catatan kitab Injil Lukas yang keliru? Apakah nama Salmon dalam Injil Lukas adalah nama lain dari Shelah dalam catatan TaNaKH? Saya tidak menemukan teks Rabbinik yang bisa dijadikan pembanding yang kedua nama itu merujuk pada person yang sama. Nama Kenan yang tercantum dalam Injil Lukas juga tidak tercantum dalam kitab TaNaKH atau pun teks Rabbinic yang lain. Hal yang mungkin justru adanya error dalam catatan Injil Lukas. Itulah bedanya real gematria dan pseudo-gematria.

Baruch HASHEM.

Leave a comment

Sejarah Yang Terlupakan Part 7

Shalom ‘aleychem
Assalamu ‘alaykum

 

Genealogy Discussion:
Yeshu Ben Stada dan Yeshu Ben Panthera

Jimmy Jeffry telah berupaya membangun sebuah ‘wacana baru’ tentang status Yesus kepada para pembacanya. Hal ini dilakukan untuk menepis pencitraan negatif terhadap sang tokoh (Yesus) sebagaimana narasi yang telah termaktub dalam kitab Talmud. Jimmy Jeffrey berupaya menggiring opini publik untuk menyatakan bahwa Yesus dalam kitab Talmud itu tidak valid atau pun ahistoris. Padahal redaksional teks yang termaktub dalam kitab Talmud dan kitab PB menegaskan adanya ingatan kolektif yang sama atas peristiwa historis yang menyangkut sang tokoh itu sendiri. Dalam kitab Talmud redaksional teksnya menggunakan sebutan Yeshu Ben Stada yang menyematkan pencitraan negatif, sedangkan dalam kitab PB redaksional teksnya menggunakan sebutan Yeshu Ben Miryam yang menyematkan pencitraan positif. Kedua pola redaksional ini sebenarnya menyuguhkan data historis yang sama, yang menandai adanya kedekatan kesamaan wacana, yakni sang tokoh Miryam yang disapa dng gelar Stada; akronim dari Satit da mi ba’alah (sang perempuan yang tidak setia kepada suaminya).

Jimmy Jeffrey telah menuliskan bantahan panjang lebar tentang pandangan orang-orang Yahudi terhadap Yesus berdasarkan literatur rabbinik berkaitan dng Yesus sebagai anak hasil dari perzinahan. Jimmy Jeffrey juga mengakui bahwa kajian historis tentang pandangan literatur rabbinik ini memang cukup komprehensif sebagaimana yang telah saya sajikan pada ” Sejarah Yang Terlupakan Part ke-6: Yeshu Ben Panthera.” Namun, pada tulisan bantahannya yang berjudul ” Genealogy Discussion: Series 3 ” Jimmy Jeffrey sengaja menggiring opini kepada para pembacanya untuk berpandangan bahwa narasi Yeshu ha-Notzri yang disapa dng sebutan Yeshu Ben Stada atau Yeshu Ben Panthera sebagaimana yang termaktub dalam kitab Talmud merupakan narasi fakta historis yang merujuk pad Yesus yang lain (the other Jesus), dan bukan merujuk kepada Yeshu ha-Notzri yang disapa dng sebutan Yeshu Ben Miryam sebagaimana versi PB. Selain itu, Jimmy Jeffrey juga tidak kritis mencermati informasi yang disajikan dari data tekstual yang terekspresi dalam kitab Talmud, dan sekaligus tidak kritis bahkan terkesan ipse dixit terhadap data historis sebagai bantahan yang dipaparkannya, tanpa memperhatikan detail dari informasi tersebut.

Perbedaan pandangan antara Yahudi dng Kristen terkait tokoh Yeshu Ben Stada dan Yeshu Ben Miryam itu adalah fakta historis yang sama-sama berakar pada ingatan kolektif masyarakat pendukungnya. Teks Talmud dan teks PB yang disakralkan oleh masing-masing agama tidaklah pernah lahir dalam ruang hampa. Masing-masing teks tersebut memiliki keunikan dari hasil ingatan kolektif yang kemudian menjadi keyakinan kolektif masing-masing pemilik teks. Pandangan Yahudi yg terekam dalam kitab Talmud dan ulasan para scholars yang saya sajikan dalam tulisan saya tersebut memang pada prinsipnya menolak konsep the virgin birth. Hal ini tidak ada sangkut pautnya dng ketidaan daya kritis saya terhadap pandangan itu, terutama terkait pandagan Quran tentang sang tokoh Yeshu ha-Nitzri (Yesus orang Nazareth). Teks Quran terkait konsep the virgin birth tidak memiliki daya otoritas atas peristiwa yang terjadi menyangkut Yeshu ha-Notzi, karena Quran bukanlah teks yang berperan sebagai saksi fakta, tetapi Quran hanya bisa diajukan sebagai teks yang berperan sebagai saksi ahli. Itu pun tidak penting, karena kesaksian Quran sebagai teks saksi ahli hanya bersifat sekunder, tetapi tidak dijadikan sebagai alat bukti. Bukankah Quran baru terbit 600-an tahun kemudian pasca peristiwa itu terjadi? Jadi tidak penting menjadikan Quran sebagai alat bukti, apalagi diposisikan sebagai teks yang berperan sebagai saksi fakta, karena Quran – dalam tinjauan ilmu hukum – hanya memiliki nilai sebatas teks yang berperan sebagai saksi ahli, bukan teks yang berperan sebagai saksi fakta.

Oleh karena itu, teks Quran yang baru muncul 600-an tahun setelah peristiwa itu terjadi, maka sangat tidak mungkin bila teks tsb dijadikan alat bukti yang otoritatif. Namun Quran dalam konteks ini hanya sebatas merekam data pertarungan wacana yang memang benar2 faktual terjadi dalam sejarah. Pertarungan wacana itu dipotret secara apa adanya dalam redaksional teks Quran. Pada satu sisi, Yeshu ha-Notzri disebut sebagai Ben Stada, yakni anak dari seorang perempuan yg tdk setia kepada suaminya, sebagaimana teks yang termaktub dalam dalam Talmud. Sementara itu, wacana yang menyejarah ini pun tertulis dalam Qs. Maryam 19:27 yang menyebut Maryam sebagai wanita pezinah. Pada sisi yang lain, Quran juga menyuguhkan fakta lain yang merekam wacana tandingan ttng konsep the virgin birth, yakni kelahiran Yesus dari seorang perawan (Qs. Maryam 19:20). Di sinilah posisi Quran yang berperan sebagai saksi ahli dng cara menyuguhkan wacana alternatif. Di sinilah adanya penilaian Quran sebagai wacana penyeimbang terhadap pertarungan wacana yang telah mapan sebelumnya, dan yang telah menyejarah itu, terutama berkaitan dng anggapan orang-orang Yahudi dan Kristen terhadap Yesus dan Maryam yang ternarasikan dalam kitab Talmud dan kitab PB. Jadi sangat tidak mungkin bila Quran dijadikan sebagai bukti otoritatif, karena faktanya tdk ada dokumen pembanding apapun yang menyatakan bahwa Yesus anak seorang perawan selain teks PB yang telah ada 600-an tahun sebelum kitab Quran ditulis. Jika Injil mengatakan bahwa Yesus anak seorang perawan, apakah penulis Injil mengetahui kejadian itu sebagai saksi mata? Ternyata tidak demikian. Penulis Injil yang merekam kejadian itu hanya berperan sebagai testimoni de auditum, yakni kesaksian yang cuma katanya -katanya, dan tdk ada yg tahu secara langsung atas peristiwa the Virgin Birth itu. Dengan demikian, meskipun Quran membenarkan konsep Virginity, tetapi teks Quran sama sekali tidak menolak adanya peristiwa tuduhan perzinahan yang dialamatkan kepada Maryam, sebagaimana yg diceritakan dalam teks Talmud yang disapa dng sebutan ha-Stada – Satit da mi ba’alah (sang perempuan yg tidak setia kepada suaminya).

Jimmy Jeffrey dalam ulasan bantahannya telah mengakui adanya masalah perubahan redaksional teks yang terjadi dalam kitab Talmud & literatur rabbinik lainnya, terutama berkaitan dengan rujukan kepada Yesus sebagaimana yang tercatat dalam PB. Jimmy Jeffrey mengakui bahwa teks yang berkaitan dgn Yesus telah mengalami sentuhan pengeditan dari pihak Yahudi karena faktor tekanan dari kekristenan saat itu. Dalam sejarah terdapat pihak2 tertentu dlm kekristenan yang sangat keras terhadap orang-orang Yahudi sehingga menyita & membakar manuskrip2 kitab Talmud, Midrash dan literatur rabbinik lainnya. Bahkan Jimmy Jeffrey mengutip pernyataan Morris Goldstein dalam bukunya Jesus in the Jewish Tradition, New York: Macmillan Publishing Co, 1950, yang menyajikan data otentik yang cukup gamblang menjelaskan hal ini, terutama mengenai perintah dari otoritas Yahudi untuk menghilangkan rujukan2 tentang Yesus dari Nazareth dalam kitab Mishnah dan teks Gemara atau pun mengubahnya, sehingga rujukan yg berkaitan dgn Yesus telah berubah bentuknya. Menururnya, dari teks Talmud Babilonia kita bisa melihat pada catatan kakinya mengenai versi yg belum disensor tsb. Buku bacaan Jimmy Jeffrey yang menyitir ulasan Morris Goldstein terkait adanya pembakaran, pengeditan dan perubahan redaksional teks yang berkaitan dng seluk beluk ketokohan Yeshu ha-Notzri sebagaimana yang termaktub dalam teks Talmud itu juga diakui oleh Adin Steinsaltz dalam bukunya The Essential Talmud (Basic Books, 1976). Perubahan dan pengeditan redaksional teks dalam Talmud, bahkan pembakaran besar-besaran terhadap kitab Talmud terkait pencitraan negatif ketokohan Yesus versi PB ternyata tidak dibaca secara kritis oleh Jimmy Jeffrey, sehingga dia menyimpulkan bahwa nama-nama seperti Yeshu Ben Stada & Yeshu Ben Panthera dalam kitab Talmud yang ada saat ini tidak dianggap merujuk pada Yesus dari Nazareth, Yeshu ha-Notzri sebagaimana yang termaktub dalam PB. Jimmy Jeffrey sekan-akan menutup mata tentang latar historis dan alasan apa yang menjadi penyebab adanya pembakaran, pengeditan redaksional Talmud sebagaimana yang telah diulas sebelumnya. Bahkan Jimmy Jeffrey tidak mencamtumkan detail alasan pembakaran dan pengeditan teks Talmud itu secara gamblang. Padahal ulasan Morris Goldstein itu telah dijadikannya sebagai argumentum ad persona. Jimmy Jeffrey tidak cermat melihat detail redaksional teks Talmud saat ini yang dianggapnya bukan merupakan bagian dari hasil pengeditan dan perubahan/revisi teks yang menjadi penyebab atau pun pemicu adanya pembakaran kitab Talmud. Ini menurut saya merupakan nalar yang absurd. Anehnya, Jimmy Jeffrey juga langsung mengadopsi pemahaman ahistoris bahwa Yeshu Ben Stada itu bukan Yesus anak Maryam, yakni Yeshu Ben Miryam sebagaimana yang tercantum dalam PB. Jadi secara tegas disimpulkan bahwa redaksional teks Yeshu Ben Stada itu bukanlah bagian dari teks kekristenan yang mengalami pengeditan dan perubahan. Ini merupakan argumentasi yang tidak mengedepankan nalar kiritis, tapi lebih mengedepankan nalar ahistoris.

Demi melempangkan nalar ahistorisnya, Jimmy Jeffrey mengutip pernyataan R.T. France yang mengingatkan agar kita berhati-hati mengambil informasi “sejarah” dari literatur rabbinik, karena menurutnya sejarah itu sendiri bukan merupakan pokok pembahasan dari para rabbi. Informasi sejarah hanya muncul sebagai ilustrasi untuk uraian yg berkaitan dgn hukum dan teologi (France R.T. The Evidence for Jesus, Downers Grove, IL: InterVarsity Press, 1986). Kitab Talmud dalam pandangan Judaism bukan sekedar kumpulan midrash Halacha yang menyangkut persoalan hukum, tetapi juga merupakan kumpulan midrash Aggada yang penyangkut persoalan teologi dan sejarah. Bukankah Rabbi-rabbi telah menginstruksikan adanya penyesuaian dan pengeditan teks Talmud akibat tragedi pembakaran dari pihak Gereja yang berkuasa saat itu? Jadi teks yang dianggap ‘ ancaman ‘ yang merupakan teks historis itu dihilangkan dan sekaligus disamarkan dng menggunakan pola kebahasaan khas Rabbinik yang hanya kaum terpelajar Yeshiva saja yang memahami pesan historis dibalik teks yang mengalami pengeditan itu, sesuai pengajaran di Yeshiva yang diwariskan dari generasi ke generasi. Substansi historis tetap sama, yakni berkaitan dng ketokohan Jesus Christ meskipun redaksional teksnya mengalami pengeditan demi menghindari ketegangan yang kontra produktif. Dalam hal ini Jimmy Jeffrey kurang “berhati-hati” dan gagal melihat teks2 tsb dlm Talmud sebagai sebuah pengeditan dan penyesuaian yang sebenarnya tetap mengandung fakta historis yang telah disamarkan subyeknya.

Dalam teks Talmud Babilonia yg menyebutkan nama Yeshu Ben Stada & Yeshu Ben Panthera dapat dibaca pada bagian teks
Talmud, Masechet Shabbath 104b:

HE WHO SCRATCHES A MARK ON HIS FLESH, [etc.] It was taught. R. Eliezer said to the Sages: But did not Ben Stada bring forth witchcraft from Egypt by means of scratches18 [in the form of charms] upon his flesh? Versi yg tdk disensor: Was he then the son of Stada: surely he was the son of Pandira? Said R. Hisda: The husband was Stada, the paramour was Pandira. But the husband was Pappos b. Judah? — His mother was Stada. But his mother was Miriam the hairdresser? — It is as we say in Pumbeditha: This one has been unfaithful to (lit., ‘turned away from’ — satath da) her husband. — On the identity of Ben Stada v. Sanh., Sonc. ed., p. 456, n. 5.

Menurut analisis Travers Herford sebagaimana yang dikutip Jimmy Jeffrey – jika Ben Stada yg dimaksud adalah Yesus, dan nama Maria (Miriam) sebagai Stada yang bersuamikan Pappos ben Judah (Yehuda), maka muncul anakronisme di sini. Karena Pappos ben Judah hidup sezaman dgn rabbi Akiba yaitu sekitar thn 135 M.

“..Pappos ben Jehudah, whom the Gemara alleges to have been the husband of the mother of Jesus, is the name of a man who lived a century after Jesus, and who is said to have been so suspicious of his wife that he locked her into the house whenever he went out (b. Gitt. 90a ). He was contemporary with, and a friend of, R. Aqiba ; and one of the two conflicting opinions concerning the epoch of Jesus places him also in the time of Aqiba. Travers Herford, Christianity in Talmud & Midrash, William & Norgate, London, 1953 page 40.

Jadi Ben Stada disebut berasal dari Mesir & membawa sihir dari sana, penyebutan Ben Stada ini lebih merujuk pada orang Mesir sebagaimana tertulis dlm PB, Kis 21:38 “Jadi engkau bukan orang Mesir itu, yang baru-baru ini menimbulkan pemberontakan dan melarikan empat ribu orang pengacau bersenjata ke padang gurun?” Keterangan dlm PB ini sejalan dgn tulisan Joshepus, Antiquities 20:8:6

“.. Moreover, there came out of Egypt (20) about this time to Jerusalem one that said he was a prophet, and advised the multitude of the common people to go along with him to the Mount of Olives… Now when Felix was informed of these things, he ordered his soldiers to take their weapons, and came against them with a great number of horsemen and footmen from Jerusalem, and attacked the Egyptian and the people that were with him…”

Jimmy Jeffrey ternyata tidak hati-hati dan gagal paham membaca ulasan Flavius Josephus. Bahkan Jimmy Jeffrey juga gagal paham mengenai ulasan rabbinik mengenai Yeshu ha-Notzei yang merupakan perlawanan wacana (counter discourse) terhadap wacana khas kekristenan yang termaktub dalam PB, dan kedua wacana itu sebenarnya fakta historis yang terjadi pada zamannya sebagai sebuah rekaman kolektif yang saling menafikan. Dalam kitab Talmud, Ben Stada disamakan dgn Ben Pandera (Panthera) yang memang dalam Talmud pada bagian yg lain Ben Pandera lebih merujuk pada Jesus Christ seperti dlm Talmud Babilonia: Abodah Zarah 27b dan Talmud Yerusalem: Shabbath 14d & Abodah Zarah 40d. Dengan demikian, penyebutan Ben Stada yang merujuk kpd Jesus Christ jelas terkait dng Ben Panthera, dan sangat akurat relasi redaksional teksnya yang faktanya mengalami berkali-kali penyesuaian dan pengeditan, Maka, sangat gegabah bila para rabbi generasi Amoraim didakwa telah membuat ‘legenda’ padahal mereka mewarisinya dari generasi Tanaim yang telah menjadi saksi fakta atas peristiwa itu.

Apalagi para rabbi dari generasi Amoraim dianggap melakukan gejala anakronisme, yakni mencampuraduk kisah orang Mesir itu dgn Yesus. Apalagi Jimmy Jeffrey secara apriori mendakwa kitab Talmud tidak valid bila narasi teksnya berkaitan informasi mengenai sejarah, dan tidak bisa diandalkan. Sekali lagi, sejarah menurut siapa? Sejarah dibuat atas kepentingan penguasa dan motif politik yang melatarinya. Bukankah kitab PB dan kitab Talmud adalah rekaman sejarah pergolakan wacana yang saling menafikan antara Judaism dan Kristen? Sejarah adalah rekaman politik masa lalu yang berfungsi sebagai legitimasi ‘ kebenaran ‘ yang memihak, yang kemudian disakralkan menjadi sebuah teks suci, bukan kebenaran yang netral, apa adanya.

Leave a comment